Anakku Belajar Politik dari TV

Oleh : admin

Obrolan Malam minggu (17/11/2014) dengan anakku, Suryo Sekar Pratiwi yang belum genap 12 tahun menjadi obrolan politik pertama kali yang menarik dengannya.

Bermula dari duduk di ruang keluarga nonton TV chanel RCTI pukul 17:00, kebetulan acara kuis kebangsaan WIN HT. Sudah lama nggak nonton, maka jadilah obroran dengan Suryo Sekar Pratiwi yang  masih kelas 6 SD.

 

Aku : Loh bagus tuh acaranya, kuis kebangsaan..

Tiwi : Bagus apanya yah, itu kuis kampanye WIN HT

 

Aku : Masak sih

Tiwi : Iya lihat aja, curang tuh yah, masak kuis dipake buat kampanye

 

Aku : Darimana kamu tahu, itu kampanye

Tiwi : iya lah, WIN HT khan pasangan calon presiden, RCTI punya pak Hari Tanoe, ya pasti itu kampanye lah.

 

Aku : kamu bilang curang, dimana curangnya ?

Tiwi : Kuis ada hadianya, yang mau dapat hadiah nelepon, bisa saja orang jadi berpikir WIN HT baik hati bagi bagi hadiah terus besuk milih WIN HT. Kalo nggak, bisa juga nomor telepon yang sudah masuk ditelepon, diminta pilih WIN HT. Curang kan namanya…?

 

Aku : tapi kan belum tentu juga

Tiwi : ya pasti curang, kampanye di TV nya sendiri pasti nggak bayar juga.

 

Aku : kok Tiwi kayak nggak suka, emang kalo boleh ikut milih udah ada calonnya, emang tahu calon Presiden siapa aja…

Tiwi : Kalo yang udah ada iklannya itu, WIN HT, pak Prabowo Gerindra trus siapa itu pak Gita ya yah…?

 

Aku : ooo… Gita Wiryawan…

Tiwi : itu iklannya nggak nyambung, masak ada polisi nilang, trus pak gita ngomong… nggak nyambung… nggak jelas maksudnya..

 

Aku : emang harusnya gimana kalo iklan kampanye nyapres…?

Tiwi : ya cerita programnya apa, mau apa, gitu dong, bukan kuis atau iklan nggak jelas

 

Aku : terus besuk enaknya ayah dukung siapa…?

Tiwi : Nggak usah dukung dukung… Nggak usah ikut ikut kampanye..  nanti pas pemilihan baru milih yang bagus…

 

Aku : waduh…..  nggak seru dong…

Tiwi : Biarin… yang penting milih.. ngapain ikutan kampanye….

 

Aku : ha ha ha ha ha….

 

Jadi ingat waktu pilgub DKI dulu, Tiwi begitu tidak suka dengan salah satu kandidat karena waktu debat di TV ngeledek lawannya… Tiwi bilang… “Tiwi nggak suka calon yang itu, nggak sopan, ngelek musuhnya nggak mutu, jangan pilih dia ya yah”…

 

 

Konten ini telah tayang di Kompasiana.com dengan judul “Kritik Politik Anakku, Suryo Sekar Pratiwi”, Klik untuk baca:

https://www.kompasiana.com/suryokocosuryoputro/552a6e5f6ea834df57552d75/kritik-politik-anakku-suryo-sekar-pratiwi

Kreator: Suryokoco Suryoputro –  19 November 2013   23:50 Diperbarui: 24 Juni 2015   04:55

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Terkait

Ojek GOWES Trans Jakarta Untuk Jakarta Go Green

Ojek GOWES Trans Jakarta Untuk Jakarta Go Green

Dengan catatan khusus dalam hal jarak tempuh yang melelahkan dari shulter ke titik tujuan, maka di beberapa tempat telah dijadikan peluang oleh ojek (sepeda motor). Menjadi catatan tersendiri dan menarik adalah ketika tersedia ojek sepeda angin (Gowes) yang dalam hal penataan mereka diberikan jalur khusus.

Lidah Wajah dan Tingkah

Lidah Wajah dan Tingkah

Dalam pelajaran manajemen kepepimpinan jawa dikenal istilah ”jinaganing ilat, ulat, ulah mrih tansah asah, asih lan asuh”. Dalam terjemahan bebas bahasa Indonesia istilah tersebut mungkin bermakna lidah, wajah dan tingkah yang harus selalu diperhatikan dan dijaga oleh seorang pemimpin untuk selalu mampu mencerdaskan, mensejahterakan dan melindungi.